Mendingan Mana jadi Karyawan atau Wirausaha?

Karyawan atau Wirausaha?

Kok kayanya enakan jadi pengusaha atau istilah populernya entrepreneur ya dibanding jadi karyawan yang digaji orang? Ya iyalah, lebih asik dan cool nge-gaji orang lah dibandingin digaji kan.

Tapi kedua pilihan, baik karyawan atau wirausaha, itu sebenernya gak ada salah satu lebih hebat dari yang lain. Karyawan atau wirausaha sama sama penting dan sama sama dibutuhkan. Gilenya, trend sekarang sepertinya sudah ngarah ke posisi yang agak salah, kebanyakan para entrepreneur-newbie  ingin jadi pengusaha dan bukan karyawan justru karena ingin dapat uang banyak dengan sedikit banget kerjanya, sedikit banget resikonya, dan bisa gaya-gaya ngebos! Nah loh!

pengusaha atau pegawai

Alhasil, sebagian terjerumus ke mimpi gak realistis yang ga ada ujungnya. Sebagian bangkrut karena kemalasan dibuai mimpi bahwa jadi pengusaha itu gak perlu usaha banyak, sebagian menyesal kenapa ninggalin kerjaan sebelumnya, sebagian yang ingin jadi entrepreneur bermodal minim justru megap-megap dihisap scam MLM.

Kesalahan Mindset Nomor #1
Entrepreneur / Pengusaha pasti Punya Banyak Duit Lebih dari Karyawan Gajian!

Ini yang seringan fatal buat para pemula. Dari awal sudah memiliki ekspektasi yang tinggi padahal ngelihat belantara-nya saja belum pernah. Beberapa temen saya denger terbuai janji manis “omzet”. Terlalu asik mendengarkan “wah si A sebulannya bisa dapet omzet 20 juta loh sebulannya dari ngejual produk Z” atau “mendingan deh loe ngikut coba bikin produk X karena dengan ngejual 20 biji sebulan aja lo udah dapet 30 juta rupiah!”.

Wow! Kedengeran menggiurkan ya, 20 juta sebulan atau 30 juta sebulan!  Sayangnya, kalo loe semua bro perhatiin lagi itu cuma omzet! Omzet itu berarti penjualan. Penjualan itu berarti belum termasuk ongkos produksi, gaji karyawan, biaya jualan, biaya ngiklan, biaya time-cost, dan pajak! Kalau mau fair harus mikirin berapa sih net profit nya alias untung bersihnya? Umumnya, untung bersih (nb: kalau untung yaa) perusahaan yang udah raksasa itu bervariasi antara 10%-20%. Itu kalau bisa dapet 20% udah untung besar tuh. Nah kalau kamu sekarang punya pekerjaan yang ngasih kamu penghasilan bersih 4 juta per bulan, kamu harus mikir sejuta kali deh kalau mau resign untuk menjadi pengusaha yang omzetnya palingan 20 juta per bulan!

Taruhlah kamu orang yang beruntung bisa dapet 20% lempeng net profit selama lamanya ( mana mungkin!), maka kamu akan dapet uang bersih ya 20% x 20 juta = 4 juta rupiah sebulannya. Apa bedanya dongs? Hehehe. Pikirin ulang deh, ngejual sesuatu sampe 20 juta sebulan ga gampang loh, suwer, cius. Karyawan atau wirausaha punya tantangan yang sama.

Kesalahan Mindset Nomor #2
Entrepreneur / Pengusaha itu Stabil, Mapan, dan Aman

Saya 3 minggu yang lalu pernah naik taxi Bluebird di mana si supir taxi dulunya adalah pengusaha yang cukup sukses. Cerita punya cerita, bapak supir taxi asal Padang ini dulunya adalah juragan cuci film dan jual kamera merek FujiFilm. Saat jaya-jayanya, dia sempat memiliki sampai 1 gerai Fujifilm, 1 toko agen barang-barang perkulakan, 2 mobil box untuk usaha, dan 1 mobil Kijang yang pada waktu itu cukup mewah. Sayang seribu sayang, kemajuan usaha si Bapak di Fujifilm mandek terlebih karena trend kamera digital di awal 2000-an sudah datang. Fujifilm omzetnya turun di mana mana di pelosok Indonesia ini. Bukannya tidak berusaha, justru di saat itu dia sangat kerja keras, yah tapi apa mau dikata kejamnya krisis ekonomi juga membabat habis usaha beliau yang satunya lagi, toko agen. Jadilah si bapak bangkrut, menjual seluruh asetnya, pindah ke Jakarta lalu menjadi supir taxi Bluebird. Agak OOT, walau lebih sederhana sekarang dia mengaku lebih bahagia saat ini.

Itu sebagian kecil kisah KEGAGALAN menjadi pengusaha. Menjadi pengusaha dan memiliki suatu kegiatan usaha gak gampang, cius deh! Pengalaman saya sebagai konsultan menunjukkan bahwa 85-90% usaha baru akan mati di tahun pertama. 5% berikutnya mati di tahun kedua atau ketiga. Yang sisa palingan 5% untuk tahun-tahun berikutnya. Untuk yang survive 5% itu pun belum tentu akan hidup berumur panjang selamanya loh! Dan bukan berarti akan untung terus sepanjang waktu. Malahan, bulan ini bisa untung, bulan depannya malah buntung.

Gini deh, kamu pernah cek di sekitar rumah kamu? Berapa warung-warung makan, toko kelontong, salon, atau mini market yang bisa bertahan hingga >5 tahun? Palingan ada beberapa kan? Dan kalaupun ada, banyak dari mereka yang sebenarnya tidak bisa berkembang alias begitu-begitu aja. Memang pasti ada yang gilang gemilang, tapi sangat sedikit sekali jumlahnya dan resiko selalu ada.

Balik lagi ke contoh pertama tadi, kalau loe sekarang punya pekerjaan dengan gajian 4 juta rupiah dan ditawari untuk resign untuk bikin usaha beromzet 20 juta per bulan, loe pilih mana?

Sekarang makin dilema kan? Apalagi karena loe  udah tau keuntungannya itu gak stabil. Bulan ini bisa dapet untuk untung bersih 10%, bulan depan bisa 20%, bulan depannya lagi malah buntung alias rugi -50%! Mau bilang apa kalau begini? Mau marah-marah minta konsumen untuk stabil beli jualan / produkmu?

Kesalahan Mindset Nomor #3
Entrepreneur / Pengusaha itu berarti jadi BOS a.k.a bisa nyantai kayak di pantai dengan jam yang flexibel

Hahaha. Ini mindset paling sarap. Pernah lihat gak sih loe kenyataan bahwa memulai usaha itu justru bakalan ngebuat hidup loe makin ribet, kerja makin keras, tidur makin kurang? Apalagi kalau cuma jadi entrepreneur pemula yang merintis dari bawah jangan dikira nyantai. Kerja jam memang bener flexibel sih, iya flexibel, maksudnya loe jadi kerja bisa kapan aja. Kalau konsumen loe nelpon jam 9 malem ya loe harus mau nanggepin, kalau pas malam minggu ada yang komplain ya harus loe tanggepin. Kalau loe ga respon ya elo yang gak makan. So, jam kerja FLEXIBEL = loe harus flexibel untuk diganggu kapan aja.

Trus jangan dikira ya karena loe udah ngegaji anak buah hidup loe makin santai? Justru makin berat. Loe harus siap marah-marah kapan aja karena anak buah loe kerja ga bener, telat mulu, nuntut banyak, berusaha nipu loe! Wkwkwkwkwkwkwkwkwk. Jangan cuma karena ngeliat owner-owner perusahaan besar kehidupannya nyantai di televisi loe langsung tergiur. Mereka yang punya usaha kakap aja itu masih sibuk kali, apalagi loe yang usahanya kayak ikan cere, jangan harap deh gak sibuk. Yup, karyawan atau wirausaha pasti punya konsekuensi masing-masing.

Kesalahan Mindset Nomor #4
Entrepreneur / Pengusaha itu Penuh Gengsi

Keren kali ya tulis occupation lo di facebook sebagai: Owner and CEO of PT. Semoga Lezat. Siapa coba yang gak kepincut sama loe kan? Tapi sadarlah wahai mas bro, itu malahan bisa jadi jebakan betmen yang membunuh kamu dan usahamu kelak. Kalau dari usaha yang kecil kamu sudah berorientasi gengsi, maka gud luck deh. Gak bakalan berhasil gw jamin. Yang namanya owner itu harus berani buang gengsi jauh-jauh. Kalau kamu pemilik perusahaan jasa Odong-odong, ya loe gak boleh malu dan gengsi untuk narik sendiri itu odong-odong keliling komplek. Kalau loe punya rumah makan, jangan malu untuk ikut turun singsingkan lengan baju untuk sebar-sebarin pamflet ke mana mana. Ingat, karyawan atau wirausaha keduanya sama sama mulia selama dijalankan dengan kejujuran.

karyawan atau wirausaha

Wrap Up

Intinya, apapun jalan yang loe pilih entah kerja swasta, PNS, atau jadi pengusaha, semuanya ada enak ga enaknya. Dengan jadi pemilik bisnis kamu mungkin bisa setajir Chairul Tanjung nantinya, tapi trust me probabilitasnya amat sangat amat kecil. Kalau kamu pilih jadi profesional muda di lingkup swasta / pegawai negeri, kalau cuma hidup sejahtera, kalau untuk sekedar punya Camry dan rumah di Pondok Indah + jalan-jalan ke luar negeri enjoying life sangatlah memungkinkan, but trust me kalau berharap bisa setajir Aburizal Bakrie gak bakalan bisa kecuali loe nipu orang atau korupsi.

Intinya pikirikan tujuanmu dan tentukan hidupmu, tulisan ini dibuat sekedar untuk mengingatkan dan sedikit menetralisir adrenalinmu untuk terjun ke dunia wirausaha. Banyak kasus pemuda-pemuda yang terlalu nafsu jadi konglomerat akhirnya gelap mata ninggalin pekerjaannya yang sekarang dan pada akhirnya tetap gagal dalam usaha bisnisnya. So, choose wisely!

  • i.am.dapied

    Artikel ini bener2 buat mata ane terbuka gan…emang banyak banget yang tergiur dengan wirausaha, tanpa mikirin risiko yang sangat besar yang bakal dihadapi…you open my eyes bro…thanks n cheers.

    • MendinganManaID

      yes mas bro, bukan berarti ane pembenci wirausaha. ane malah pingin banget jadi wirausaha. cuma artikel ini sekedar untuk memberikan realitas yang ada buat diri sendiri dan mas bro-mas bro yang lain. moga moga berguna.

      • sugiono

        Ane krj hampir 14thn skrg ane cb dagang bj anak2 namun smua itu udah di pertimbangkan resikony dng semangat dan kemauan insya Allah ada jln yg lbh baik

  • Bruteforce

    Tulisannya mantep. Yang mindset no2 itu bener bro. Ane punya cerita dari pengalaman pribadi ane dan sekeluarga.

    Bokap ane wirausaha, punya pabrik pengolahan kayu di sumatera ane juga tinggal disitu waktu kecil. Yang namanya punya usaha sendiri jatuh bangun itu pasti gan. Sebelum krismon kondisi perekonomian keluarga stabil banget. Waktu dulu aja pas ane kecil kalo maen ke timezone itu tiap minggu. Maklum namanya daerah, ada maenan baru pasti di samperin. Tiap dateng kesana pasti abis sekitar 300ribuan. Tau sendiri waktu taun 90an segimana tuh duit. Blom lagi belanja2an abis maen.

    Pas krismon ngehantam Indonesia usaha bokap ane lgsg goyang. Ane dulu g tau kenapa tau-tau pabrik bokap g jalan, semua karyawan di berhentiin. Namanya masih kecil bro, kaga begitu paham bisnis. Ibarat gedung, lagi ditingkat 15 tau2nya jatoh ke lantai dasar, lagi enak2nya liat pemandangan di atas gedung tiba2 jadi cuma bisa ngeluat jalan sama selokan. Pas kejadian itu ane ngeliat bokap jadi kya orang banyak pikiran, kalo dirumah pasti sebagian besar waktu selalu di meja kerjanya mulu. Kalo mama ngingetin bokap buat istirahat malah marah2. Itu berlangsung cukup lama. Untungnya masih ada uang tabungan keluarga, jadi ampir setaun keluarga ane makan dari duit tabungin, dan itu pun harus di irit. Pernah kami cuma makan mie 1 hari 3 bungkus buat 1 keluarga. Sedih banget.

    Lama kelamaan akhirnya bokap mulai buat bisnis baru, masih di seputar kayu. Tapi sebelumnya dia bergerak di pengolahan kayu mentah (yang masih balok2an gitu) jadi ke yang lebih kecilan, kusen sama kayu2 buat pondasi atep. Bisnis bokap udah mulai naik lagi pas ada keluarga dari mama minjem sertifikat rumah buat tambahan modal untuk bangun perumahan. Dia jadi developer dan akhirnya bokap jadi supplier bahan bangunan buat proyek dia. Untung bokap punya banyak kenalan supplier di daerah ane gan jadi bisa nyari info dll. Lama kelamaan bokap ane ngeberaniin diri buat kerjasama di developer lain. Alhamdulillah berhasil, bisnis bokap jadi tambah gede, dan perlahan ekonomi keluarga ane jadi mulai stabil walau g sebagus dulu. Ane salut sama bokap, padahal waktu itu bokap sempet masuk rumah sakit dan di vonis gagal ginjal trus harus rutin cuci darah, tapi dia tetep giat kerja. Sumpah ane salut banget. Pernah mama cerita kenapa g transplan ginjal aj. Trus kata bokap, kemungkinan berhasilnya 50:50 lagian biayanya mahal banget. Mending uang yang ada buat biaya pendidikan anak aj. Sumpah ane lgsg nangis denger cerita mama.

    Sekarang bokap ane udah almarhum gara2 gagal ginjal, udah sekitar 7 taunan semenjak dia cuci darah. Lalu ane udah kuliah dan lagi ngambil jurusan perbankan. Ane punya cita2 pengen bisa sekuat bokap ane, kalo bisa lebih. Jadi inget kata bokap ane, “Kalo pengen hidup, abang (panggilan ane) harus kuat. Kalo g kuat bakalan kalah sama orang lain. Abang juga harus gesit, kalo g gesit bakalan di salip sama orang lain. Kalo cuma kerja ringan aja ngeluh, g usah nyari pacar apalagi nari istri. G mungkin anak abang nanti di kasih makan keluhan abang kan?”

    Sorry kepanjangan, cuma bagi cerita aj. Soalnya udah terjadi distorsi kalo jadi pengusaha itu bakalan bisa stabil enaaaakk terus. Karena hasil yang besar itu muncul dari usaha yang besar juga. Dan setelah ane inget2, kalo pengen punya usaha sendiri itu yang penting mental dan bisa nangkep peluang yang ada. Jatuh bangun itu pasti, seperti resiko itu pasti ada. Di dunia itu g ada yang namanya bebas resiko.

    • MendinganManaID

      Mas bro… jujur tulisan enter bener2 inspiratif dan berguna banget untuk kawan2 yang ngebaca-nya… mudah2an banyak yang share tulisan ini ke temen2nya biar semua bisa baca…

    • an Entrepreneur

      Lebih bagus comment ini daripada tulisan artikel ini ^_^ mantap bro

  • Johnym

    Thanks gan untuk artikelnya di atas.. Emang bukan memojokkan para wirausahawan ya cm emang kudu dipikirkan matang – matang resiko menjadi pengusaha.. dl ane jg pengusaha tetapi bangkrut dan akhirnya sekarang bekerja di perusahaan… tetapi ane tetep mau berwirausaha lagi dengan tingkat resiko yang sudah diperhitungkan.. jadi bagi yg ingin usaha harus diubah dl mindsetnya (inti dari artikel diatas menurut ane)
    dengan usaha, income yang diperoleh bisa lebih besar atau lebih kecil tergantung dari kerjakeras dan kepandaian agan -agan melihat peluang pasar.. tetapi dengan sbgai karyawan income yg diperoleh bisa diukur untuk kenaikannnya tiap tahun atau kl mau harus loncat ke perushaaan yg mau menerima agan dengan gaji yg agan inginkan (apakah semudah itu ingin meloncat? tentu tidak)
    kl pendapat ane mending usaha dgn hidup sederhana dan kerjakeras karena income yg agan harapkan bisa lebih besar atau lbh kecil tergantung keuletan agan..
    @e99f81b59ee51292bdc278cb7364f8dc:disqus ane salut sama ayah(Alm) agan.. yg mau kerjakeras supaya keluarga yg telah Beliau (Alm) bangun ekonominya bisa stabil..

    • MendinganManaID

      Bener banget gan.. thanks sudah kasih summary yang lebih komprehensif…

  • didin

    artikel yang bagus, Apapun profesinya pengusaha, buruh, profesional, maupun PNS yang penting adalah mindset yang benar tentang kehidupan. yaitu menjadi orang yang paling manfaat. karena yang terbaik adalah orang yang pailng bermanfaat bagi orang lain. Prinsip ini yang dipake oleh Matsusita konosuke ketika membangun National panasonic. Menurutnya Entrepenuer adala orang yang bisa menjadi solusi bagi masyakarat. jadi kalo mau jadi pengusaha jangan cuma baca “pipo dan embro” aja..:)

  • komentator awam

    Sangat Setujuu Sekali dengan artikel ini. Terima kasih atas pencerahannya

  • http://kumikokids.tumblr.com/ asudja

    kesimpulan: aburizal bakrie itu nipu orang + korupsi.. xD

    • MendinganManaID

      @asudja:disqus kesimpulan yang Anda bilang….. ehemmm… no komento… :p

      • http://kumikokids.tumblr.com/ asudja

        bgmn bisa bilang kesimpulan itu ane yg bilang, ane ketik ulang persis tanpa perubahan sedikitpun =
        “but trust me kalau berharap bisa setajir Aburizal Bakrie gak bakalan bisa kecuali loe nipu orang atau korupsi.” xD

  • Imam Ciptarjo

    judul dan poin-poin artikelnya oke, cuma orientasinya kaya uang bgt…
    bahasan terkesan ga netral, karyawan minded bgt, mau hidup aman bgt…

    kalau pilihan wirausaha ya memang resikonya adalah hidup tidak aman dari penghasilan, dll…
    dan niatnya memang harus dirubah bukan hanya mencari keuntungan dan kemapanan diri dan keluarga…
    tapi hanya utk mencari ridha allah…

    • MendinganManaID

      @google-f8ddd17d79fb7e20d20b4f8ea371a0ec:disqus saya pengusaha juga. :) but thanks for the review.
      Baik jadi pengusaha dan karyawan sama-sama baik di mata Tuhan. Poin tulisan ini memang lebih fokus untuk mengingatkan mereka yang belum baik2 menghitung resiko menjadi pengusaha, jangan sampai malah menyusahkan orang lain karena kita bangkrut akibat kesalahan sendiri.

  • idam

    SUKSES TIDAK SEMATA DIUKUR DENGAN UANG
    tapi kalo nggak ada uang kita nggak bisa keren
    anak muda pengennya tetep keren
    akhirnya pengen sukses dan banyak uang
    hahahahaha

  • Noto

    Mas bro, tulisannya bagus sekali.
    Gue pernah jalani jadi pengusaha sebelumnya karena terinspirasi ortu. Ortu udah ingetin kalau gue masih harus banyak cari pengalaman dan koneksi dulu. Tapi gue tetap keras kepala.mgue jalani usaha itu bareng sama teman2. Hasilnya gagal total. Temen malah nipu. Rugi besar jadinya. Alhasil, gue akhirnya balik kerja jadi “orang gajian” lagi. Alhamdulilah, rugi modal gue dan tabungan yang terkuras habis, balik hanya dalam gaji 5 bulan di tempat yang baru. Gue bersyukur dapat kerja di tempat yang sekarang gajinya lumayan. Moral of the story-nya, kalau mau usaha, mendingan sendiri aja.

  • frank javier

    tulisan yang berguna banget ni bro, jujur ane mau ninggalin kerjaan ane yg skrg demi menekuni bisnis kecil-kecilan ane di luar sana, maksudnya biar lebih fokus gitu, tapi emang bener sih besar kecilnya resiko harus diliat juga yah, mindset jadi boss yang fleksibel waktunya juga harus diubah dulu nih, mau ngelepas gajian 4 juta demi omzet 20 juta sebulan kayaknya harus pikir-pikir dulu nih
    at all thanks untuk tulisan yang mantep ini

  • nur awal

    bagaimanapun, pengusaha lebih enak, tapi harus dibayar dengan kerja keras.

  • dinda delia

    muke gile… ane baca ngakak gan, emang bener, ane mahasiswi, sekarang buka usaha di rumah sambilan.. libur kuliah seharusnya ane bisa kesana kemari membawa alamat, bah sekarang ane full week, jam setengah tujuh sampe 10 malem harus ‘dines’ ya walau gantian sama enyak babe ane kalo mereka udah pulang kerja :’( bahkan untuk urusan ngampus aja ane kadang ogah2an hehehe karna udah kadung males keluar rumah saking menimatinya dines ini.. dan juga buat biayain kuliah ane sama koleksi sepatu dan tas :3 terus ketika tamat nanti, usaha itu biar dikelola sama orang tua/adik ane, dan ane kerja dan liburan buat nikmatin hidup, pengennya jadi konsultan bisnis atau kkerja di bank syariah karna ane jurusan hukum bisnis syariah, doain ye :D